Sunday, October 1, 2017

Engine Flush pada Mobil

"Engine flush" dapat diartikan sebagai "pembilasan mesin" yang biasanya dilakukan pada saat proses ganti oli guna "meluruhkan" pelumas lama dan kotoran mesin yang menempel di dalamnya.

Meski tidak termasuk dalam daftar service oleh pabrik, namun banyak bengkel resmi yang merekomendasikan pemakaian produk ini. Bahkan saat ini sudah banyak konsumen yang meminta sendiri untuk dilakukan engine flush pada mobilnya tanpa ditawari oleh mekanik.

Engine flush menggunakan cairan yang berfungsi untuk meluruhkan kotoran yang melekat pada sisa pembakaran dimana apabila tidak dibersihkan maka dalam jangka panjang dapat merusak mesin karena kotoran lama-lama akan terdorong melewati ring piston. Terjadinya gesekan antara silinder dan ring piston akan semakin besar jika terdapat kotoran di dalamnya. Selain itu daya kerja oli juga akan menjadi berkurang.

Cara kerja cairan ini mirip dengan pembersih ruang bakar dan carburator cleaner yaitu melunturkan deposit yang menempel. Sayangnya, masih ada diantara mekanik yang kadang menggunakan bensin, solar, atau minyak tanah, untuk proses engine flush. Bahan-bahan ini dapat merusak seal atau komponen karet di dalam mesin. Gunakan cairan khusus engine flush yang banyak dijual di pasaran.

Adapun pemakaian engine flush ini dilakukan di tiap penggantian oli beserta filternya, misal per 10.000 kilometer. Caranya, sebelum membuang oli mesin, campurkan dulu cairan engine flush ke dalam mesin yang menyala. Setelah cairan dimasukkan dalam kondisi mesin menyala, biarkan mesin berputar stasioner selama 5-10 menit atau paling lama 15 menit. Proses ini harus dilakukan secara cermat sebab proses pembilasan dengan engine flush ini tidak boleh dilakukan terlalu lama. Begitu juga dengan banyaknya cairan engine flush yang dipakai. Biasanya volume per kemasan sudah ditakar untuk 1 (satu) kali penggunaan.  

Jika sudah selesai, buang oli mesin lalu isi dengan oli baru. Satu hal yang penting, proses engine flush ini sebaiknya dilakukan pada saat penggantian oli beserta filternya. Jika tidak, dikhawatirkan cairan kimia akan mengenai membran filter dan membuatnya rusak.


No comments: